Sunday, 4 May 2014

Potong Saja Anunya

Ada yang ngerasa gak kalo sekarang semua udah mulai berubah dibanding dulu? Bukan usia kita yang mulai menua tapi soal kebiasaan dan kejadian-kejadian yang terjadi. Semuanya sangat berbeda. Saya menikmati kehidupan saya di bumi selama 3 dekade. Dari zaman 90an hingga 2010an sekarang ini saya merasakan begitu banyak perubahan. Misalnya saja perubahan masa dimana telepon umum dan wartel sudah mulai digerus oleh kemunculan handphone, bahkan smartphone.

Jadi sempat ada masa dimana tahun 90an adalah masa kejayaan telepon umum. Saya merasakan sendiri itu. Entah di daerah lain juga seperti itu atau tidak. Yang pasti dulu menelepon adalah salah satu kegiatan yang sangat bergengsi. Saking bergengsinya banyak anak-anak SMA pada zaman itu yg ngumpulin recehan jajan mereka cuma buat nelpon di telpon umum. Ada.
Telepon Umum
Anak-anak juga beda. Ada yang bilang jika dulu anak-anak itu paling suka main bersama. Saya sempat merasakan bagaimana rasanya bermain bersama dengan teman sekompleks. Main sepak bola, bentengan, kasti. Semuanya bersosialisasi. Hal itu yang dibandingkan dengan permainan-permainan anak-anak zaman sekarang. Banyak yang bilang permainan sekarang kurang merangsang anak untuk bersosialisasi. Kata siapa? Saya pernah kok nemuin sekelompok anak yang main bersama-sama. Main HP. Mainnya sendiri-sendiri, tapi duduk di tempat yang sama. Itu tetap tergolong main bersama kan?

Eh iya saya juga pernah nemuin kejadian dimana anak-anak sekarang itu kalo lagi jalan selalu sukanya nunduk ke bawah. Sambil main HP. Kalo dibiarkan mereka bisa menjadi seperti remaja-remaja sekarang. Anak remaja sekarang kalo lagi jalan paling suka nunduk ke bawah, sambil megang HP. Sekaligus nulis status. "Lagi jalan-jalan, berharap semoga ada uang yang ditemuin di jalan."
Nemu Uang Bro
Iya, jadi saya dulu itu kalo jalan paling suka sambil nunduk. Selain buat waspada kalo misalnya ada kotoran sapi, saya juga berharap ada uang yang saya temukan di jalan. Saya sudah berkali-kali menemukan uang di jalan seperti itu. Mulai dari uang seratus koin hingga uang pecahan seratus ribu. Nemuin uang seratus ribu dijalan itu rasanya kayak mau coba move on tapi si mantan masih suka ngetweet no mention kangen-kangen gitu. Dilema.

Satu sisi pengen ngambil uangnya, tapi sisi lain takut berdosa. Padahal kalo uang yang ditemuin di jalan uang dua ribuan mah udah dipake buat jajan. Setelah saya pahami sebenarnya itu bukan cuma saya, banyak orang yang seperti itu. Meskipun sekarang saya sudah belajar buat membiarkan uang yang saya temuin begitu saja. Dulu saya punya prinsip "kalo ngambil itu jangan banyak-banyak nanti dosa, kalo dikit-dikit itu kadar dosanya kurang". Barangkali begitu.

Meskipun begitu sebagai anak yang sempat merasakan masa di 90an dan 2000an saya tidak memungkiri ada hari-hari tertentu dimana saya jalan menunduk tapi tidak untuk mencari uang yang jatoh. Iya, hari-hari dimana saya bermain tamagochi atau gimbot. Kebiasaan jalan menunduk yang terbawa hingga saya bertumbuh remaja. Bedanya, jika dulu tamagochi, maka sekarang smartphone.

Ketika saya SMP belum ada yang namanya smartphone. Masih HP. Tapi dia sangat berbeda dengan sekarang dalam istilah yang diberikan kepada penggunanya. Dulu ketika saya SMP anak yang nulis huruf dengan kombinasi angka, ataupun huruf yang besar kecil diilang gaul. Sekarang coba nulis seperti itu, niscaya kemungkinan mendapat predikat alay akan sangat besar. 2000an. Masa dimana foto sendiri dianggap biasa karena belum ada yang namanya selfie. Apalagi kalo alay, terus selfie. Persiapkan mentalmu jika kamu seperti itu.
Selfie
Selain hal-hal kecil seperti itu ada juga hal lain yang berbeda antara dulu dengan sekarang. Dulu saya makan siang sambil nonton TV. Sekarang juga sama. Beritanya saja yang beda. Dulu sepertinya sangat sedikit orang jahat yang diberitakan. Kalo makan siang itu hampir tidak ada pembahasan soal korupsi seperti yang marak belakangan ini. Entah karena memang tidak ada yang korupsi atau karena permainan cantik sehingga semuanya tidak terbongkar.

Malamnya pas makan malam juga dihabiskan dengan nonton TV. Acara malam tidak jauh beda. Bedanya jika dulu ada sinetron tersayang. Ngomong-ngomong soal tersayang, ini merupakan salah satu sinetron paling fenomenal. Saking digemarinya, dulu ada begitu banyak produk dengan tulisan tersayang. Ada topi tersayang yang fenomenal. Tersayang, tersayang, tersayang. Everywhere.
Topi Fenomenal
Nah besok siangnya kan makan siang lagi sambil nontonin bang napi yang selalu ngomong "kejahatan bukan terjadi karena niat pelakunya, tapi karena ada kesempatan. Waspadalah, waspadalah.". Barangkali ini prinsip yang sering dipake sama orang yang suka nikung pacar orang. Bukan semata-mata karena niat, tapi karena si cewek juga ngasih kesempatan. *eh

Konten berita siang itu bisa bikin segala ucapan kasar keluar dari orang yang nonton. Soal pemerkosaan yang dilakukan seorang kakek terhadap siswi SMP. Dulu itu sudah cukup untuk bikin si kakek nerima sumpah serapah dari seluruh rakyat Indonesia. Nenek saya yang memang suka kebawa emosi kalo nonton juga berkomentar. "Potong saja anunya", katanya.
Potong Pisangnya
Kemarin, tepat tanggal 3 mei kemarin saya juga makan siang sambil nonton berita. Pencabulan yang dilakukan terhadap 47 anak. Belum juga tuntas permasalahan soal kekerasan seksual di JIS. Sekarang sudah ada kasus baru. Ah permasalahan hidup semakin kompleks saja. Ada isu yang mengatakan jika hukumannya terlalu ringan. Ada juga yang mewacanakan untuk dikebiri secara kimia. Mungkin efetif, tapi beresiko besar bagi si pelaku.

Apapun yang terjadi antara dulu dan sekarang memang berbeda. Beda masa. Kita tak bisa memaksakan anak zaman sekarang main gimbot atau tamagochi. Lah karena emang permainan-permainannya udah ada di smartphone kok. Barangkali yang ada di zaman dulu dan bisa kita pertimbangkan untuk dipakai sekarang adalah rasa benci terhadap kekerasan seksual yang dimiliki orang dulu. Orang sekarang mah banyak yang sudah tidak peduli. Jadi bagaimana kala kita potong saja anunya?
Share:

18 comments:

  1. jaman sekarang tambah parah.. jadi ingat waspadalah waspadahal.. komen balik broh..

    ReplyDelete
  2. jaman sekarang emang aneh-aneh, harus lebih bisa jaga diri di jama sekarang :) komen balik yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu juga mesti jaga diri kok hehe

      Delete
  3. hidup ini cair. Semesta ini bergerak. Realitas berubah. Tapi pedofil akan terus ada, sejak dari zaman primitif sampai akhir zaman nanti.

    ReplyDelete
  4. Beda banget dulu sama sekarang. Di tempat gue aja kalo dulu masih suka rame walaupun udah tengah malem. Asik. Sekarang, jam sembilan malem aja udah sepi. Orang-orang cenderung asik dengan kesendirian karna efek teknologi.

    ReplyDelete
  5. Ya begitulah masanya. Ada masanya dimana nanti anak cucu kita juga pasti ngerasa hal yg sama walau dalam masa yg berbeda...

    ReplyDelete
  6. kalo ditempatku, cowok main kasti itu dikatain kayak cewek. dan gue pernah dikatain gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak2 cowok kompleksmu sepertinya gak ngerasain gimana asiknya main kasti bro. Kasihanilah mereka.

      Delete
  7. iya nih. kayaknya jaman dulu lebih asik gitu ya. mungkin karna pengaruh modernisasi dan globalisasi yang merajalela. kita malah kehilangan jati diri dan ikut2an

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepertinya sama2 asik, cuma tergantung gimana cara ngadepinnya aja kok :)

      Delete
  8. Globalisasi perlu untuk memajukan Indonesia. So, I think it's fine. Setiap individu memiliki naluri untuk memajukan diri mereka masing2. Walaupun cara dr mereka ada yg bener ada yg salah :))

    ReplyDelete