Sunday, 8 February 2015

Cinta Tidak Hanya Di Februari

"Selamat datang Februari, bulan yang penuh cinta."

Saya yakin diantara kalian semua yang baca blog ini pasti selama ini pernah baca atau mungkin pernah nulis soal Februari yang penuh cinta. Entah kenapa di bulan Februari kali ini saya nemuin begitu banyak tulisan-tulisan di sosial media yang punya ide tulisan yang sama, Februari penuh cinta.
Februari Penuh Cinta
Awalnya ketika saya baca sebenarnya saya tidak merasa terganggu dengan tulisan tersebut karena mungkin bulan ini ada yang namanya valentine day yang dirayakan oleh orang-orang tertentu dan jatuh pada tanggal 14 Februari. Tapi semakin lama, semakin banyak yang ngepost tulisan serupa dan akhirnya kenyamanan saya pun terganggu. Iya saya tergolong orang yang tidak merayakan hari tersebut, bukan karena saya penyebar broadcast message yang bilang valentine haram, cuma karena gak punya pasangan aja. *eh

Sebuah alasan besar kenapa saya tidak merayakan hari valentine adalah sebuah percakapan dengan ibu saya ketika masih SD. Siang itu sepulang sekolah saya sebagai anak SD dengan rasa keingintahuan yang tinggi  bertanya ke ibu saya tentang hari kasih sayang yang lagi rame dibahas di berita. Ya kalo sekarang mungkin bahasannya soal saling tangkap menangkap antara dua lembaga hukum sih.

"Ma, hari kasih sayang itu hari apa sih? Kok gak diperingati di sekolah, dan gak ada tanggal merah di kalender?"

"Namanya valentine day, jadi orang ngasih sesuatu buat orang-orang yang disayang"

"Valentine itu bukan merk dari salah satu minuman keras ya ma? Berarti saya bakal dikasih hadiah minuman dong. Atau gak kasih coklat deh kayak di TV"

"Nak, janganlah kau dekati miras nak. Sesungguhnya minuman keras itu memabukkan, dan ketika kamu mabuk kamu tidak bisa mengontrol diri sendiri. Soal hadiah ya buat apa? Mama sayang kamu setiap hari kok, gak cuma sehari dalam setahun"

Ini salah satu percakapan yang sampe sekarang mempengaruhi pola pikir saya. Ya kenapa harus dirayain setahun sekali kalo kita bisa tetap saling membagi cinta setiap hari? Percayalah, cinta tak hanya datang dalam sehari. Kalo datang hanya dalam sehari itu namanya nafsu. *eh

Eh iya selama bulan Februari juga banyak foto barang yang sepertinya sudah mulai jadi incaran buat dijadikan hadiah valentine. Satu hal pertama dan paling umum buat jadi hadiah ya paling boneka. Iya pemberian boneka termasuk salah satu hadiah yang paling umum buat diberikan untuk pasangan pas valentine. Mungkin karena boneka bisa disimpan lama, jadi kalo misal si pasangan ini udah berkeluarga masing-masing kan masih bisa punya bahan buat obrolan kalo nanti mereka selingkuh.
Boneka Valentine
Benda kedua adalah coklat. Coklat merupakan salah satu hadiah yang sangat mainstream untuk diberikan di hari valentine. Dan perlu diketahui buat orang yang ngakunya sayang sama yang orang yang nanti mau dikasih coklat harus lebih hati-hati dalam beli coklat ya. Beli coklat yang mengandung flavanols, itu senyawa yang bikin coklat jadi pahit. Tanpa zat itu bisa jadi coklat yang kamu beli hanya didominasi oleh lemak dan gula saja, kamu gak mau orang yang kamu sayangi sakit kan?
Mau Beli Coklat?
Terakhir adalah kondom. Bukan kondom hp seperti yang beredar kebanyakan, ini kondom yang berfungsi untuk mencegah penyebaran penyakit melalui kelamin. Bahkan ada isu yang bilang di beberapa kota kondom juga dibagi-bagikan bersama dengan coklat. Entah benar atau tidak. Iklan kondom juga mulai bertebaran di sosial media. Saya sendiri bingung apa korelasi antara rasa cinta yang besar dengan kondom. Ya kalo emang cinta buat apa pake kondom coba. Takut hamil? Hamil itu anugerah dari Tuhan loh, banyak orang yang udah nikah dan gak hamil-hamil, lah ini malah gak mau buat hamil. Aneh.
Pembagian Coklat dan Kondom
Tapi apapun itu semoga bulan Februari benar-benar menjadi bulan yang penuh cinta. Bagi yang merayakannya bersama orang terkasih, jaga terus orang-orang terkasih yang sedang ada bersama kalian. Dan buat yang tidak merayakannya, semoga cinta dan kasih kalian akan terus ada sepanjang tahun, tak hanya ada di bulan ini saja.
Buat yang Pengen Ngerayain Tapi Gak Punya Pasangan
Tak usah saling bertengkar keyakinan siapa yang paling benar. Kalo kamu merasa lebih benar, peringatkan mereka yang mulai salah dalam pandanganmu. Bukan menjudge dia sebagai orang yang telah salah. Lagian tugas kita di dunia kan buat saling mengingatkan, bukan saling menyalahkan. Kalo semua orang saling menyalahkan, mungkin sekarang saya masih duduk di bangku SD karena tidak bisa salah untuk maju kedepan. Karena tanpa adanya salah kita tidak bisa tahu mana yang benar, dan jika kamu tidak pernah salah, berarti kamu tidak benar-benar hidup.

Karena terkadang kesalahan adalah langkah awal menuju masa depan. Kalo udah sadar kalo salah kan enak, tinggal pilih coba memperbaiki atau tetap berjalan di jalan yang salah. Apapun itu bagi yang merayakan atau tidak saya masih berharap jika cinta kasih kita tak hanya datang di bulan Februari.
Share:

24 comments:

  1. Kalo aku sih trauma ngerayain valentine, karena ada mantan yang punya tanggal laihir sama, dengan hari palentin, sekarang nggk punya pasangan juga sih :'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo kejadian gitu harusnya gak trauma Rul, trauma itu misal kalo mantan gebetanmu yang mau kamu tembak pas ulang tahunnya di valentine malah ditembak sama teman kamu sendiri. Itu baru bikin trauma haha

      Delete
  2. yups..
    Sekarang kalo koen dikit suka dibilang aliran apalah-apalah. Padahal tujuannya cua mau ngingetin.
    Kalo aku mah, emang gak pernah rayain palentinpalentinan, Sekalipun dalam keadaan 'punya pacar'.
    Lagi pula, di rumah juga jauh dari tradisi yang begono.

    Bener itu, ga ada korelasi hari kasih sayang dan cinta dengan pembagian kondom.
    Yang ada orang banyak ber'cinta' karena dibagi-bagi kondom gratis. Ironis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tepat, tapi kan gak bisa di judge niatnya bagiin kondom juga buruk kan? Mungkin lebih baik seperti itu supaya penyakitnya gak menular. Soal lainnya, urusan sama Tuhan deh. Mau diomongin nanti dibilang sok :D

      Delete
  3. Gue termasuk orang yang setuju sama "pengenalan" kondom ke masyarakat. karena kenyatannya hubungan sex diluar nikah itu urusan pribadi mereka yang nggak bisa dipungkiri lagi terlanjur banyak. Sayangnya banyak yang lebih malu sama kasir buat beli kondom di supermarket ketimbang malu sama Tuhan ngelakuin sex bebas di kos-kosan, hotel atau rumah sendiri. Dosannya sama aja, itu resiko mereka, tapi akibatnya beda.. Sayangnya masih banyak orang yang lebih memilih untuk mempertahankan pandangan agama normatif ketimbang agama secara prinsip.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia, sebenarnya pembagian kondom bukanlah sebuah masalah. Cara orang menyikapi itu semua yang bikin beda. Kayaknya sih gitu.

      Delete
  4. Gue dulu kalo valentine mah ngasih hadiah ke emak aja. Sekarang udah jarang haha
    Sesungguhnya valentine tak perlu dirayakan jika tak memberi kebahagian pada kaum jombloh~

    ReplyDelete
  5. Cieee mas bro ngomongin cinta ni yey. Kalau aku sih, wktu dlu, ikut seru seruan aja. Bareng temen2. Jalan bareng2, makan2, trus tukar kado deh. Meski jombloh tetap harus bahagia dan kalau bisa lebih bahagia dr yg kagak jombloh. Hidup jombloh

    ReplyDelete
  6. Perayaan itu maksudnya di hari tersebut dilebihkan dibanding hari lain. Bukan berarti hari lain nggak. Cuma, untuk valentine, gue nggak tahu ini apanya yang dirayain. Kalo mau ngasih hadiah itu terserah deh. Asal jangan bermaksiat dan tetaplah beribadah. *pesen ustad*

    ReplyDelete
  7. Bener tuh, soal kondom emang sekarang sudah jadi fenomena tersendiri.. selain sering banyak dicari pas valentine day, kondom juga banyak dicari pas tahun baru... pada umumnya, kondom dipadukan dengan minuman keras, Ironis memang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dipadukan dengan minuman keras? Berati kondom dijadikan sebagai pengganti gelas ya? :D

      Delete
    2. bukan begitu maksudnya sapri! maksudnya tuh minuman keras diminum dulu.. kan si cewek mabok tuh.. baru tuh "kondom" dipake buat ngehajar si cewek -___-

      Delete
  8. Karena cinta itu datang setiap hari. :D

    ReplyDelete
  9. Terus terang saja, hari Valentine tidak masuk ke dalam daftar hari yang perlu diperingati bagi saya. Ya, itu mungkin hanya seperti kebiasaan anak muda yang berfikir bahwa ada hari spesial untuk mengungkapkan kasih sayang pada pasangan. Tapi mungkin kasih sayang itu tidak di hari Valentine saja. Toh, setiap hari memang kita harus saling menyayangi. Ya, kita mesti bijak dalam menyikapi hal yang satu ini. Jangan sampai satu hari yang dianggap spesial justru merusak moral dan akhlak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih, pendidikan moral perlu kayaknya.

      Delete
  10. gila ya, ini seharusnya jadi sebuah tragedi kalau kondom udah semarak itu di hari-hari tertentu -_____-
    eh, setelah melihat foto patrick yang bagi-bagi cokelat, gue jadi inget episode spongebob yang itu....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kondom selalu rame sepanjang tahun kok, gak di hari tertentu *eh

      Iyadong, ada yang mau coklat?

      Delete