Sunday, 15 November 2015

Jangan Percayai Tulisan Ini



Belakangan ini tiap saya nonton TV ada satu berita yang selalu menghiasi TV dan sukses nyuri perhatian saya buat nontonin acaranya terus. Bukan, ini bukan soal anak Raffi sama Nagita yang entah kenapa feeling saya bakal jadi bintang karena status kebintangan kedua orang tuanya. Saking terkenalnya dia, dia udah punya fans sendiri yang ngidolain dan pengen cubit manja pipinya. Beda sama saya yang malah lebih tonjok-able dibanding cubit-able.

Hal pertama yang sukses nyuri perhatian saya adalah kejadian tepat dihari minggu yang lalu dan sampe sekarang masih jadi perbincangan hangat. Yup, benar sekali soal balapan motor paling bergengsi di muka bumi, Moto GP.  MotoGP seri Valencia loh ya, bukan 3GP seri Valencia.

Minggu kemarin baik penggemar motor ataupun bukan sangat rame bahas masalah ini. Pertarungan sengit antara Valentino Rossi yang harus star di baris paling belakang dan Jorge Lorenzo sang pemegang pole position. Secara hitungan sederhana ya Juaranya sudah bisa ditebak lah, Jorge sudah pasti juara kecuali dia gagal finish ataupun dia tak juara seri karena pada akhirnya Rossi finish di posisi empat. EMPAT. Penampilan yang bagus untuk yang mulai balapan dari baris paling belakang.
Rossi - Lorenzo
Sialnya di depan ya sejak awal balapan gak ada aksi yang seru. Jorge serasa dikawal sama Marq sepanjang balapan. Monoton. Ya meskipun setelah balapan Marc bilang kalo dia udah berusaha ngejar tapi Jorge memang gak bisa dikejar sih, tapi kan kelihatannya malah mirip patwal yang lagi ngawal presiden naik motor. Saking banyaknya yang sakit hati dengan Jorge dan Marc akhirnya banyak yang meme yang muncul buat bahas mereka berdua.
Koalisi
Akhir balapan kita semua tahu kalo juaranya adalah Jorge Lorenzo, seorang juara yang sangat ambisius sejak awal musim. Sempat beberapa kali gagal finish tapi ujungnya tetap jadi juara dunia. Sementara Rossi harus puas jadi runner up, konsistensi sepanjang musim gak cukup buat dia jadi juara dunia. Meskipun begitu kita semua sudah tahu kalo dia yang sukses jadi juara di hati banyak penggemar MotoGP.

Hal kedua yang menarik perhatian saya di TV belakangan ini ya soal serangan yang terjadi di Paris. Untuk soal ini saya kurang paham betul, Cuma yang saya ingat kalo salah satu penyerangan terjadi di pintu masuk stadion yang lagi menggelar laga timnas Prancis sama tim juara Dunia. Sadis. Sepakbola yang harusnya jadi ajang persatuan malah jadi ajang buat nyerang warga masyarakat yang entah apa salah mereka.

Dari dua hal yang lebih banyak saya saksikan di TV ada hal yang jika diamati memang punya titik kesamaan. Pertama belakangan saya sering mengamati hal-hal yang ada di dunia olahraga. Satunya balap motor yang saya sebenarnya bingung itu sisi olahraganya dimana, dan yang kedua sepakbola.  Olahraga, selalu ada drama dalam setiap kejadian. Misalnya drama reuni class of 92 yang semalam main bareng lagi dan dilatih sama opa Ferguson lagi. Begitu pula soal pergantian keluarga Beckham dari David ke Brooklyn. Keren.
Waktu Terus Berputar
Disisi lain ada hal yang menyedihkan yang harus kita lihat sebagai kesamaan dua hal tersebut. Luka hati penggemar Rossi dan luka hati warga dunia setelah tragedi Prancis. Penggemar Rossi dan jadi korban penyerangan Paris? Mungkin juga ada.

Disini saya beranggapan jika kadang ada hal kecil yang dilakukan bisa berefek besar, bahkan sangat besar. Permainan Marquez yang terlihat seakan tak niat menang, saya gak bilang dia sengaja karena saya emang gak paham MotoGP, orang saya nontonin MotoGP Cuma biar gak ketinggalan bahan obrolan pas lagi nongkrong. Sisi lain, keamanan yang udah dibina lama sama pemerintah Paris akhirnya tumbang juga dengan tragedi bom ini.

Selain itu hal yang bisa saya pelajari dari kejadian tersebut adalah agar tidak mudah percaya dengan orang lain. jangan gampang percaya sama Marc yang bilang udah usaha keras meskipun gak terlihat kayak mau ngalahin Jorge, jangan mudah percaya, utamanya bagi fans Rossi yang masih belum bisa move on. Iya, kita gak bisa langsung percaya sama yang kita baca atau dengar dari manapun, termasuk juga jangan percaya soal tulisan saya yang baru kalian selesai baca.
Share:

4 comments:

  1. Sisi detektif alias kekepoan gue muncul abis baca ini. Well yaaa kampret banget kalo emang disambung-sambungin dua kejadian ini. Hahaha. Oke gue gak mau percaya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makannya, saya mencium ada muslihata jahat dibalik ini semua haha

      Delete
  2. yup jng langsung percaya apapun, jng asal share tanpa verifikasi belum tentu yg kita baca atau dengar bener... hanya karena kita suka

    ReplyDelete