Sunday, 24 January 2016

Gorontalo Masih Berjuang



Selamat pagi di tanggal 24 Januari 2016. Bagi saya tulisan kali ini menjadi awal dari tulisan saya ditahun ini. Semoga aja gak bakalan vakum kayak kemarin-kemarin. Saya gak mau ngasih alasan kenapa sempat vakum buat nulis. Ntar paling juga ada yang bilang “ah namanya juga cowok, kalo udah salah banyak alesannya”.

Judul yang saya tuliskan mungkin sudah cukup menggambarkan apa yang akan saya tulis. Dari judulnya jelas, kali ini saya akan kembali bahas soal daerah tempat saya berasa. Yap, Gorontalo.

Sekedar informasi, Gorontalo merupakan sebuah provinsi yang ada di bagian utara dari pulau Sulawesi. Iya, orang lebih kenal dengan Manado. Manado sih emang punya ciri khas tertentu. Bahkan saya pernah dengar ada yang bilang kalo ke Manado belum lengkap kalo belum ngerasain 4B. Bunaken, Boulevard, Bubur Manado, Bibir Manado.
4 B
Kembali ke soal Gorontalo. Selaku anak Gorontalo yang lahir dan besar disini maka kali ini saya mau ngucapin selamat memperingati hari proklamasi buat Gorontalo yang tanggal 23 kemarin baru merayakannya. Jadi nih bagi yang belum tau, Gorontalo udah pernah memproklamirkan kemerdekaan di tanggal 23 Januari 1942. Iya tahunnya gak salah kok.  Jadi pas daerah nusantara lain masih perang-perang lawan penjajah, bendera merah  putih udah berkibar duluan bahkan 3 tahun sebelum pembacaan teks proklamasi.

Menurut sumber informasi yang saya terima, kalo Gorontalo merdeka setelah warga yang dipimpin oleh pak Nani Wartabone mengetahui niatan dari penjajah Belanda yang ingin bakar habis beberapa jembatan penting di Gorontalo. Tujuannya jelas, membumihanguskan Gorontalo.  Jadi skenarionya Gorontalo bakalan di penuhi api. Sadis.

Eh iya, selama 74 tahun merdeka ya saya ngerasa Gorontalo emang masih sangat nyaman buat ditinggali. Beberapa  keadaan yang terasa ngeri di kota lain ya disini belum ada. Alhamdulillah.

Di Gorontalo kalian bakalan sangat susah untuk menemukan keadaan jalanan macet pas mau berangkat kerja. Di Gorontalo juga sejauh ini Alhamdulillah belum ada kasus-kasus ledakan kayak di Sarinah kemarin. Hal mengerikan lainnya yang belum ditemukan di Gorontalo hingga saat ini adalah banci yang suka ngamen di lampu merah bawa gecrekan dan bakal gores mobil yang gak ngasih duit.

Ngeri
Pokoknya buat kamu sekalian ya Gorontalo lagi enak lah buat dikunjungin. Gorontalo punya banteng Otanaha yang dibuat dari batu yang direkatkan dengan putih telur burung Maleo. Gak tau burung Maleo? Itu tuh sejenis burung yang telurnya gede banget bahkan si pemilik telur bakal pingsan setelah bertelur. Sampai dititik ini perjuangan seorang ibu sangat terasa di burung ini.

Telur Maleo
Gorontalo lagi sedang banyak-banyaknya café tempat nongkrong yang punya pangsa pasar anak muda. Jadi kalo kalian pengen ngopi sambil cuci-cuci mata ya Gorontalo bisa jadi pilihan tepat.

Satu hal yang juga keren menurut saya ya sekarang juga tembok-tembok jalanan lebih diberdayakan. Kalo kalian lagi di Gorontalo dan lewat di stadion merdeka, kalian harus mampir sebentar buat foto-foto di tembok yang udah digambar sama anak-anak muda dengan sangat baik. Jadi mereka gak bikin gambar yang ngerusak pemandangan, tapi malah bikin gambar yang menambah keindahan jalanan. Keren.
Fokus Ke Tembok
Meskipun begitu sebagai anak asli Gorontalo ya saya juga gak mau tutup mata atas beberapa kejadian belakangan ini. Misalnya saja taman laut Olele yang sudah mulai terdengar keindahannya ya udah mulai dijamah sama tangan-tangan tak bertanggung jawab.

Olele
Gorontalo juga punya menara kayak di Paris gitu. Namanya Pakaya Tower. Ya saya heran sih kenapa namanya diambil dari nama keluarga si bupati yang menjabat saat itu, padahal ya saya juga punya beberapa teman yang punya nama belakang sama dengan nama menara tapi ya tingginya ya segitu-segitu aja. Sebelas dua belas lah sama tinggi saya.

Padahal ya kalo menurut saya menara juga bisa jadi asset yang bagus jika saja pemerintah mau lebih peduli terhadap asset satu ini. Terakhir saya kesana naik ke atas dan kesan yang muncul ya emang kotor. Di lantai dua disediakan ruang meeting tapi ya juga gitu, masih kalah lah sama yang ditawarin sama hotel-hotel swasta dari segi interior. Entahlah perhatian dari pemerintah yang kurang sehingga bangunan yang sebenarnya bisa jadi landmark malah berada di kondisi memprihatinkan.

Tapi apapun itu Gorontalo tetap bakal jadi lebih keren selama ya pemerintah lebih peduli lagi ke bangunan seperti  menara atau warganya juga lebih merasa memiliki biar Olele tetap indah. Ya saya sih orang yang percaya kalo kualitas kita ya ditentukan sama kita sendiri, bukan orang lain. Masa mau bangun daerah sendiri tapi dijaga Cuma pas mau ada event doang. Kan kampret.

Tujuh puluh empat tahun lalu, Belanda bahkan berniat membumihanguskan Gorontalo. Bumihanguskan. Artinya ya memang akan terjadi pembakaran besar-besaran. Api bakal disebar kemana-mana. Barangkali jika tujuannya menyebarkan api, mungkin saat ini Gorontalo masih sedang berjuang untuk merdeka. Kenapa? Api hampir setiap malam masih terus menyala, memang hanya dari sebuah lilin, tapi api sudah menyebar di seluruh Gorontalo.

Diakhir tulisan ini, harapan terdekat saya ya Cuma satu, semoga malam ini listrik gak padam lagi.

Gorontalo Masih Berjuang
Share:

0 komentar:

Post a Comment