Sunday, 21 February 2016

Mari Bantu Sekolah

Tidak semua yang terlihat baik itu memang sedang baik. Iya, sebuah kalimat sederhana yang saya setujui. Ada banyak sekali contoh yang bisa menggambarkan hal tersebut. Jika zaman saya sekolah dulu sekolah merupakan tempat belajar, berkumpul, dan tempat main yang paling menyenangkan maka sekarang sudah merupakan salah satu tempat yang tidak aman bagi anak kecil. Sekolah tak lagi surga, kadang dia malah menjadi surga bagi pelaku tindak kriminal.

Pada dasarnya sekolah harusnya menjadi lingkungan yang nyaman untuk siswa belajar, baik pelajaran secara akademik ataupun pelajaran moral. Pelajaran akademik di sekolah ya menurut saya memang sudah tidak perlu saya bahas karena memang sekolah sudah seharusnya seperti itu. Hal yang menjadi perhatian saya adalah sekolah sebagai pendidik moralitas bangsa.

Peran sekolah dalam mendidik moral para siswa sangatlah penting. Saya masih ingat ketika pelajaran kewarganegaraan. Pelajaran membantu nenek menyeberang jalan, pelajaran tolong menolong, kerja sama, tenggang rasa, semua diajarkan disitu. Satu hal yang saya rasa layak diberikan apresiasi sangat tinggi adalah cara mengajar para guru SD buat bikin kita paham kalo setiap orang harus saling tolong menolong. Masalahnya tolong menolong saat ini tak hanya digunakan dalam hal yang baik, tapi juga hal yang tidak baik.

Bantu Nenek Nyebrang
Salah satu hasil jebolan pendidikan kewarganegaraan pas SD bisa jadi mereka yang sekarang tengah mendekam dengan nyaman di penjara. Iya, kadang tahanan KPK memang punya hidup yang lebih baik. Lah izin mau nonton tenis aja bisa, masa cuma buat sekedar request pizza nggak bisa. Ini merupakan salah satu bukti bahwa proses pendidikan yang diajarkan oleh guru SD sudah berjalan dengan baik. Kenapa saya berkata demikian? Karena tolong menolong sudah berjalan baik. Seorang yang dalam penjara bisa izin keluar buat nonton tennis yg mungkin bisa jadi olahraga favorit si tahanan. Tahanan bisa nonton tenis, si sipir dapat pahala karena nolong orang. Adil.

Mirip Gayus
Selepas sekolah anak-anak tentunya pulang ke rumah. Nah disini saat yang paling vital dalam pendidikan karakter anak. Bayangin aja kalo anak TK sudah pulang jam 10 pagi, pulang rumah dia bisa nonton dahsyat. Saya kadang suka bingung kalo sebenarnya dahsyat masuk kategori tontonan seperti apa. Dibilang acara musik, dia banyak gosip. Dibilang acara gosip, lah ngakunya acara musik. Membingungkan.

Acara TV lain yang lagi hits adalah anak jalanan. Bagi yang belum tahu, anak jalanan merupakan salah satu sinetron dimana si pemeran utama merupakan anak geng motor. Ya memang di beberapa keadaan ceritanya si pemeran utama suka bantu orang yang susah, tapi di beberapa keadaan lain acara ini nunjukin kalo ada masalah harus segera diselesaikan, salah satunya dengan berantem. Meskipun begitu bagi saya pribadi acara ini bukan sepenuhnya tidak layak ditonton loh ya, saya mendukung acara ini ditayangkan lebih lama asalkan kalo bisa sepanjang sinetron nampilin si Adriana.

Anak Jalanan
Acara TV lain yang salah fokus kayak dahsyat juga ada di stasiun tv lain. Namanya d academy. Konsepnya adalah kontes nyanyi dangdut yang sepertinya sudah jadi ciri khas dari bangsa ini. Penilaiannya menggunakan polling sms, dimana semakin banyak yg sms maka perusahaan juga akan semakin untung. Hal ini membuat saya patut mengapresiasi kinerja tim kreatifnya. Kenapa? Karena mereka punya ide brilian buat nambahin nama daerah di belakang nama peserta. Misalnya saya Eka dari Gorontalo, maka nama saya dipanggil Eka Gorontalo.

Iya, ide menambahkan nama daerah bagi saya memang brilian. Pihak pelaksana sudah tahu bagaimana militansinya warga kita apabila sudah menyangkut suku dan membawa daerah masing-masing. Dalam hal ini tim kreatif patut mendapatkan apresiasi yang sebesar-besarnya.

Dibalik hebatnya ide tadi, kadang saya juga suka bingung kalo lihat acara ini. Gini, acara ini menampilkan peserta yang bernyanyi dangdut selama 5 menit dan akan dikomentari oleh Saiful Jamil dkk selama 25 menit. Seakan-akan kita diajarkan buat lebih banyak komentar dibanding bekerja. Disini saya percaya kalo kadang hal-hal pelengkap bisa lebih menjual ketimbang hal utama.

Pertanyaan berikut yang muncul kenapa saya concern ke acara ini? Kita semua tentu tahu bagaimana cara Saiful Jamil yang selalu nyisipin nyanyian, saya takutnya kalo pas nyasar di jalan terus nanya ke orang malah dinyanyiin. Mungkin bagi beberapa orang yang baca ini bakal kepikiran kalo saya bakal bahas kasus Saiful yang lagi ngehits. Gak, saya gak bakalan ngomongin orang kok, apalagi itu Saiful Jamil yang kita tahu playboy dan banyak gebetan. Play artinya main, boy artinya anak laki-laki. Silahkan ditafsirkan sendiri.

Hal-hal diatas nunjukin kalo sebenarnya sekolah sudah melakukan upaya terbaik untuk mendidik, masalahnya adalah konsumsi anak pas lagi gak disekolah. Anak SMA aja paling lama ya cuma 8 jam di sekolah. Sementara enam belas jam lainnya dihabiskan diluar sekolah kok. Ya jangan heran lah kalo tiba-tiba ada anak kena tilang tapi langsung nawarin duit ke polisi, ya orang pejabat tinggi aja bisa. Jangan heran juga kalo anak suka berantem, lah kan contoh di tv cukup jelas. Apalagi kalo berantem buat dapetin yang sekelas Andriana. Wajar.
Share:

1 comment:

  1. salam kenal.. senang sekali bisa nemu teman blogger asal gtlo... ane blogger baru,, butuh support dari teman teman semua... salam blogger..

    ReplyDelete