Sunday, 29 May 2016

Jagalah Ke-Malu-An

Malu. Satu kata yang selalu terucapkan dalam setiap keseharian. Entah dalam sehari beberapa kali kita mendengar ungakapan yang satu ini. Ada beberapa hal yang bisa biki orang jadi malu, aaa yang malu-malu pas pacaran, ada yang malu kalo lagi diliatin orang, bahkan ada juga yang malu kalo lagi pacaran terus diperhatiin sama orang.
Malu
Perkara malu memang bukan masalah kecil. Menurut saya pribadi rasa malu ini punya sisi baik sama sisi buruknya. Positifnya, kalo kita jadi pemalu ya ujung-ujungnya kita jadi gak enakan. Logikanya semakin kita gak enak buat ngelakuin sesuatu maka semakin kecil kemungkinan kita buat berbuat jahat. Misalnya saja kalo semua orang di dunia ini pemalu ya pasti angka pencurian juga akan menurun dengan drastis. Sepertinya.

Sebaliknya malu juga memiliki sisi buruknya. Misalnya seperti ini. Ada satu kelas yang baru dapat pelajaran baru dari gurunya, para siswa sangat antusias dengan pelajaran tersebut sehingga menimbulkan berbagai macam pertanyaan yang terlintas di kepala, sialnya karena rasa malu maka beberapa siswa tidak berani bertanya sehingga keinginan yang menggebu untuk mempelajari hal baru tersebut sedikit memudar karena rasa malu tersebut.
Malu Bertanya
Semalam saya pergi ke salah satu acara nikahan teman, iya teman saya banyak yang udah pada nikah. Topiknya bukan karena rasa malu ditinggal teman nikah tapi sama penghibur yang nyanyi diatas panggung. Sumpah, ngeri banget. Jadi di acaranya ada MC yang sebenarnya cowok, tapi entah karena faktor alam apa yang membuat dia terliat dan bertingkah seperti cewek. Hebatnya si cowok ini tampil dengan percaya diri di panggung, nyumbangin lagu sambil goyang patah-patah. Goyang dangdut.

Bagi saya pribadi ya memang gak terlalu suka dengan konsep dangdutan di hajatan. Tapi sebagai warga Indonesia saya jelas tahu jika setelah acara inti bakalan ada acara sambungan dimana menampilkan si penyanyi dangdut bakal nyanyi dan akan terus ditonton oleh warga sekitar utamanya kaum laki dan kadang juga dapat saweran. Satu hal yang mengganggu saya bukan karena penyanyi disawer, tapi pada bagaimana pola pikir bapak yang mau kasih duit saweran buat lelaki lain yang joget di depan matanya. Jika saya masih kuliah mungkin judul itu bakal jadi salah satu judul yang diajukan buat penelitian.

Rasa malu memanglah sebuah rasa alamiah manusia yang mau tidak mau selalu akan muncul pada setiap diri manusia. Bahkan di salah satu hadits ada nyebutin kalo malu itu sebagian dari iman. Salah satu cabang dari iman loh ya, bukan malu-maluin.
Malu=Iman
Jelaslah jika rasa malu memang kita butuhkan selama berada ditaraf yang wajar. Karena segala hal yang berlebihan juga tidak baik, misalnya terlalu pemalu atau terlalu tidak tau malu. Tapi sebagai anak psikologi saya memegang prinsip jika setiap manusia unik sehingga semua pasti berbeda, misalnya ada yang memiliki tingkat rasa malu besar dan ada yang kecil, rasa malu loh ya bukan kema....ah sudahlah.


Ps: Semua sumber foto asli dapat diketahui dengan mengklik link pada caption setiap foto.

Share:

0 komentar:

Post a Comment